Resensi Buku – Rich Dad, Poor Dad

Resensi Buku - Rich Dad, Poor Dad

Saya pertama kali menemukan ‘Rich Dad, Poor Dad’ tahun lalu ketika saya berada di tahun kedua gelar Ekonomi (kehormatan) saya. Saya tidak bisa meletakkannya, dan saya tidak melebih-lebihkan ketika saya mengatakan bahwa itu benar-benar mengubah hidup saya.

Ide-ide yang disajikan dalam buku Rich Dad, Poor Dad tidak terlalu mewah, tetapi konsepnya sama sekali baru bagi saya. Memang benar bahwa buku itu mengajari saya untuk memikirkan uang bukan sebagai tujuan akhir, tetapi sebagai alat untuk menciptakan kekayaan.

Sampai saat itu, saya berpikir bahwa yang perlu saya lakukan hanyalah menemukan pekerjaan yang tepat dan saya akan siap.

Tetapi setelah membaca buku ini, saya menyadari bahwa konsep menukar waktu dengan uang bukanlah cara paling cerdas untuk menjalani hidup. Uang Anda seharusnya bekerja untuk Anda — bukan sebaliknya. Penulis Rich Dad, Poor Dad, Robert Kiyosaki, sangat yakin akan hal itu. Berikut beberapa konsepnya:

> Menjadi kaya = kebebasan
> Orang kaya membuat uang bekerja untuk mereka, sementara kebanyakan orang lain bekerja untuk uang
> Pendidikan keuangan adalah kunci sukses.

Berkaitan dengan konsep terakhir itu, Kiyosaki banyak bicara. Misalnya, saya suka kutipan dari bab pertama ini:

“Kebanyakan orang tidak pernah mempelajari masalah [uang]. Mereka pergi bekerja, mendapatkan gaji mereka, menyeimbangkan buku cek mereka, dan hanya itu. Selain itu, mereka bertanya-tanya mengapa mereka mengalami masalah uang. Sedikit yang menyadari bahwa masalahnya adalah kurangnya pendidikan finansial mereka. “

Konsep utama lainnya:

Konsep Utama Rich Dad Poor Dad

> Aset adalah hal-hal yang menghasilkan arus kas. Anda menjadi kaya dengan mengumpulkan aset.
Kekayaan berasal dari memiliki aset yang cukup, yang menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutupi semua pengeluaran Anda. Dengan begitu, ada cukup sisa untuk berinvestasi pada lebih banyak aset.

> Buku ini telah menjadi investasi waktu yang luar biasa bagi saya. Untuk pemula yang ingin mencapai kemakmuran ekonomi, Kiyosaki menawarkan wawasan yang bisa diterapkan berdasarkan pengalaman kehidupan nyata. Itu mengajarkan gagasan tentang ekonomi terapan yang seharusnya diajarkan kepada kita di sekolah atau di rumah. Prinsip-prinsip literasi keuangan- Akuntansi, Investasi, pemahaman pasar dan hukum yang relevan dijelaskan dengan cara yang bahkan orang awam pun dapat sepenuhnya mengaitkannya.

Penulis menekankan pentingnya keuangan yang sehat untuk kehidupan yang lebih bermakna. Dia berpendapat bahwa meskipun seseorang mungkin jenius secara akademis, seorang topper, peraih medali emas, ada setiap kemungkinan berakhir sebagai kegagalan tanpa pengetahuan finansial. Buku ini mengajarkan perbedaan antara aset dan liabilitas dengan cara yang tidak pernah kita bayangkan.

Penulis mengatakan bahwa sementara orang kaya berinvestasi dalam aset dan membiarkan uang bekerja untuk mereka, kelas menengah berinvestasi dalam kewajiban dengan naif menganggapnya sebagai aset dan bekerja untuk uang. Misalnya, rumah / mobil yang mahal merupakan kewajiban bagi orang kaya dan aset bagi orang miskin. Orang kaya mengambil risiko, tetapi orang miskin selalu bermain aman dalam hal investasi dan keuntungan. Orang kaya menciptakan aset untuk membayar pengeluaran mereka, orang miskin menyeimbangkan pendapatan dan pengeluaran tanpa pernah memikirkannya.

Perbedaannya, kata penulis terletak pada pemikiran. “Jika Anda harus berinvestasi dalam sesuatu, berinvestasi dalam Daftarnova88 literasi keuangan”, tegas penulis. Kurangnya literasi keuangan yang membuat orang-orang berpenghasilan kelas menengah berpikir Reksa dana sebagai pilihan yang aman untuk investasi, membuat manajer investasi lebih percaya pada pemahaman mereka tentang keuangan. Semua ini, penulis menyebutkan, diajarkan kepadanya oleh ayah kaya, pria yang dia temui di masa kecil. The Poor Dad mengatakan kepadanya, “Saya tidak mampu membelinya”, sementara Rich Dad mengajarinya “Bagaimana saya dapat membelinya.” Perbedaan pola pikir antara kedua Ayah ini muncul dari pemahaman tentang keuangan. Ia berharap pengalamannya akan membantu orang lain dalam mengambil keputusan keuangan yang lebih baik.

Kritik umum dari buku ini adalah bahwa meskipun memberi inspirasi, pada saat Anda mencapai akhir buku, Anda mengembara apa langkah pertama. Sebenarnya tidak masalah bagiku. Saya percaya semuanya dimulai dengan inspirasi. Apa yang membedakan mereka yang sukses dari yang tidak adalah bahwa orang sukses mengambil inspirasi itu — dan kemudian mereka bertindak berdasarkan inspirasi itu. Mereka tidak membiarkan rasa takut dan analisis yang tidak pernah berakhir melumpuhkan mereka (Kiyosaki menyebutnya “kelumpuhan analisis”).

Buku ini membangkitkan dalam diri saya keinginan yang hampir tak pernah terpuaskan untuk menggali jauh ke dalam buku keuangan. Segera setelah membacanya, saya mendapati diri saya membongkar buku demi buku tentang keuangan pribadi, mempelajari dan menyerap semua yang saya bisa. Akibatnya, saya belajar lebih banyak daripada yang seharusnya. Jika tidak ada yang lain, itu saja sepadan dengan harga buku.

Baca juga >  Resensi Buku : Mimpi Sejuta Dollar

Membaca Rich Dad, Poor Dad pasti merupakan investasi waktu yang memuaskan. Anda mendapatkan lebih banyak keuntungan daripada investasi Anda begitu Anda mulai membalik halaman demi halaman buku ini.