Inilah 5 buku terlaris sepanjang masa

Buku senantiasa menjadi komponen dari kehidupan kita. Kami sudah membaca bermacam-macam kisah dari dunia fiksi dan kadang-kadang nonfiksi semenjak kami masih buah hati-buah hati. Buku senantiasa ada di sana, dalam bermacam-macam ukuran, bahasa, warna, dan pola. Tiap buku yang ditulis semenjak permulaan waktu menyebutkan kisah yang berbeda tersangkut dalam emosional yang berbeda, seperti cinta, benci, beri sayang, kemarahan, duka, kegembiraan, ketakutan, dan lainnya.

Emosional yang berbeda, genre yang berbeda – tiap-tiap kisah fiksi dan nonfiksi sudah meraba hati jutaan orang. Malah di era kini ini, saat mayoritas orang cenderung bermain video game dan streaming online, ada jutaan orang yang masih lebih menyenangi membaca. Tiap buku yaitu pelarian dari kenyataan; tiap-tiap buku yaitu pintu baru ke dunia kreativitas dan khayalan.

Untuk menghormati kreativitas dan petualangan ini, kami sudah mengumpulkan 5 buku terlaris sepanjang masa, yang mungkin telah Anda baca. Jadi mari kita mulai petualangan.

1. She: A History of Adventure

She: A History of Adventure

Di daerah ke-10, kami mempunyai ‘Ia: Sejarah Petualangan’ oleh H. Rider Haggard. Buku ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1887 dan sudah terjual 83 juta kopi di segala dunia. Ceritanya perihal seorang profesor Victoria dan putra angkatnya yang bepergian ke Afrika untuk mencari peradaban yang sirna. Dikala menemukan peradaban yang sirna, mereka menyadari bahwa itu disuruh oleh seorang wanita kekal dengan estetika, energi, dan kekejaman yang luar umum.

2. The Lion, The Witch, and the Wardrobe

The Lion, The Witch, and the Wardrobe

Di daerah ke-9 kita mempunyai yang benar-benar familiar, ‘The Lion, The Witch and the wardrobe’ oleh C. S. Lewis. Buku ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1950 dan sudah terjual 85 juta kopi di segala dunia. Buku ini yaitu komponen pertama dari seri 7 buku dan juga sudah dijadikan menjadi film blockbuster dengan judul ‘The Chronicles of Narnia: The Lion, The Witch and the Wardrobe. Kisah ini berlatar masa perang dunia ke 2, saat empat saudara kandung Peter, Suzan, Edmund dan Lucy dievakuasi dari pinggiran kota London ke rumah pedesaan Profesor Digory Kirke, di mana mereka menemukan lemari baju ajaib dan dunia tersembunyi Narnia.

3. Alice’s Adventures in Wonderland

Alice's Adventures in Wonderland

Tenar sebagai salah satu novel buah hati-buah hati terbaik, ‘Petualangan Alice di Negeri Ajaib’ oleh Lewis Carroll berada di posisi ke 8 dalam daftar. Buku ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1865, dan semenjak itu sudah terjual 100 juta kopi di segala dunia. Kita seluruh tahu kisah Alice dan bagaimana ia jatuh ke dalam lubang kelinci, cuma untuk menemukan dirinya di negeri ajaib di mana ia bersua karakter seperti Kucing Cheshire yang menyeringai yang dapat menghilang ke udara tipis, Mad Hatter yang samar yang mengobrol dalam teka-teki dan Ratu yang menakutkan. of Hearts terobsesi dengan frasa “Matikan dengan kepala mereka!”. Buku ini sudah dijadikan menjadi sebagian film blockbuster, film kartun, dan serial animasi.

4. Hobbit

Di daerah ke-7, kami mempunyai ‘The Hobbit’ yang benar-benar familiar oleh J. R. R. Tolkien. Cerita ini berkisah perihal seorang hobbit bernama Bilbo Baggins yang merasakan kehidupan yang nyaman dan tak ambisius, jarang bepergian lebih jauh dari pantry atau ruang bawah tanahnya. Tapi hidupnya terganggu saat penyihir Gandalf dan sekelompok kurcaci tiba di ambang pintu suatu hari untuk membawanya pergi dalam petualangan yang meliputi penggerebekan, perang dengan energi jahat, raksasa dan naga. Telah dibatasi dalam pra-timing ‘Lord of the Rings’, buku ini sudah dijadikan menjadi film blockbuster dengan nama yang sama. Hobbit yaitu buku pertama dari seri tiga buku.

5. And Then There Were None

Di peringkat ke-6 kita mempunyai novel Agatha Christie yang ikonis ‘And Then There Were None’. Buku ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1939, dan semenjak itu sudah diamati sebagai salah satu novel thriller terbaik sepanjang masa. Sepuluh orang asing, masing-masing dari latar belakang yang berbeda mendapatkan undangan dari Tuan atau Nyonya U.N. Owen, atau Nyonya Constance Culming ton, untuk datang ke pulau untuk akhir minggu. , lantas mereka menyadari bahwa mereka sendirian berdiri berhadapan dengan kematian. Tidak seperti 10 puisi prajurit kecil, kematian membawa mereka satu per satu. Buku ini sudah dijadikan menjadi film blockbuster dan pertunjukan HBO yang familiar.