Resensi Buku: The Wolf of Wall Street oleh Jordan Belfort

Resensi Buku: The Wolf of Wall Street oleh Jordan Belfort

Perlu dicatat di muka bahwa penulis, Jordan Belfort bukan penulis profesional, dan bahwa ini adalah memoarnya. Perusahaan brokernya, Stratton Oakmont, sebenarnya bukan "Wall Street," setidaknya tidak dalam pengertian tradisional.

Pertama-tama, kantor-kantor itu berada di Long Island, kedua, broker-nya bukan MBA berpendidikan Harvard biasa, (yang memoar lain yang saya baca menyatakan hampir sebagai persyaratan), tetapi broker adalah karyawan yang mungkin bahkan tidak akan berhasil membuatnya. Sejauh proses wawancara di Wall Street.

Ini adalah tenaga penjualan yang menggunakan naskah yang menjual saham murah melalui telepon. Belfort akan membeli sejumlah besar saham murah ini dan akan menaikkan harganya dan kemudian membuangnya. Dia akan menghasilkan uang sementara pelanggannya adalah yang kalah.

Belfort memulai memoarnya dengan sebuah cerita singkat tentang bagaimana dalam waktu enam tahun, ia bangkit dari seorang murid magang di sebuah rumah pialang ke pendiri perusahaan investasinya sendiri.

Kita tidak membaca banyak tentang bagaimana pendakian cepatnya dilakukan, dan itu bisa sangat menarik bagi pendaki tangga. Meskipun ia mulai dengan keuntungan yang kurang dari tipe Wall Street lainnya, pembaca tidak akan menemukan kisah sukses Amerika yang bisa dibanggakan.

Belfort menjadi ego-maniak yang paling narsis, tidak bermoral, kasar, perzinahan, obat bius, bermulut kotor, memanjakan diri, dan merusak diri sendiri yang pernah saya baca! Apa pun yang rata-rata orang mungkin anggap korup secara moral atau fisik, Anda dapat yakin bahwa Belfort kecanduan.

Kehidupan pria ini sangat disfungsional. Dalam banyak ceritanya, kita belajar tentang pergaulan bebasnya yang liar dan cintanya pada pelacur (yang akan dia bayar dengan kartu kredit perusahaannya). Dia bahkan menggunakan tingkat penilaian untuk mereka dan favoritnya adalah "blue chips" yang paling mahal.

Mungkin dia menemukan pelacur lebih mudah ditangani daripada istri manipulatifnya yang menggunakan bantuan seksual untuk sementara mengubah perilakunya sesuai dengan kesukaannya.

Belfort menghabiskan sebagian besar waktunya - bahkan ia mempertaruhkan nyawa yang tak terhitung jumlahnya dengan lebih memilih untuk menerbangkan helikopternya saat kelebihan muatan koktail obat-obatan.

Cara dia menulis tentang berbagai episode kehidupannya membuatnya tampak seolah-olah kita sebagai pembaca seharusnya menghiburnya dan membasmi dirinya.

Dalam upaya nyata untuk mengesankan pembaca, ia sering merinci pengeluaran borosnya dan di sini pembaca akan melihat sisi pembualnya dengan daftar label harga untuk semua yang ada di sekitarnya (serta bagaimana ia membayar lebih untuk narkoba).

Dia tidur di bawah seprai sutra yang harganya $ 12.000. Dia membawa istrinya, ibu mertuanya dan bibinya pada suatu malam dan menghabiskan lebih dari $ 10.000 untuk makan malam.

Ada banyak contoh pemborosan ekstrim lainnya di seluruh buku ini jika Anda tertarik dan semua detail diberikan dengan cara yang terlalu sombong.

Buku itu mengganggu, dan saya sering terkejut pada tingkat detail dan informasi pribadi yang dia berikan mengenai orang lain yang ada dalam hidupnya pada saat itu.

Saya yakin mereka memiliki beberapa penjelasan untuk orang-orang yang mereka cintai ketika buku ini keluar.

Meskipun buku ini sulit untuk diambil, itu mungkin membuat beberapa hiburan besar di layar lebar dan saya menantikan penggambaran Leonardo DeCaprio tentang Jordan Belfort dalam rilis film mendatang.